Hidup pas-pasan enak yah..

Pas gw mengundurkan diri dari band dengan alasan ada masalah personal yang sangat menyakitkan hati,

Eh taunya sobat gw yang pernah se-band sebelumnya ngontak gw buat gabung dengan bandnya ngisiin vokal, jadi gw bisa eksis lagi di band

Pas gw di pecat dari band yang katanya vokal gw buruk, padahal teman2 di band itu berarti banget, karena merupakan bagian dari lingkaran sosial gw. Sempet sedih gw, dengan siapa lagi gw harus memperluas jaringan sosial

Eh taunya ada sobat satu orang yang ngenalin gw kelingkungan teman-teman kantornya dalam sebuah komunitas hikers, yang kegiatannya jalan-jalan ke gunung, melihat pemandangan dan keindahan alam, selain itu gw dikenalin ama sato orang sobat yang lain ke sebuah lingkungan pacarnya, eh taunya gw dapet pacar disitu, hahahaha.

Pas putus ama cewek gw, gw sempet down, stress banget. Eh taunya gw bisa ngumpul bareng lagi ama sobat2 jaman smp, kita jadi sering jalan bareng. Salah satu diantara sobat itu ngenalin gw ke lingkungan temannya juga, teman jaman sd, sma, dan kuliah. Wow luar biasa jaringan sosial gw  makin luas, lingkungan baru, teman baru, sapa tau dapet pacar baru. Karena gw akui ada beberapa diantara mereka yang menarik buat gw, hehehehe

Ada beberapa pengalaman hidup pas-pasan gw yang ga mungkin disebut satu persatu. Ada apa dengan semua ini? Apakah semua ini direncanakan? Sama sekali tidak. Hanya saja gw harus bersyukur dengan semua yang pernah terjadi dalam hidup, masa lalu yang kelam dan pahit engga perlu dilupakan, terima dan syukuri saja karena itu pelajaran berharga yang bisa bikin gw semakin dewasa. Satu hal lagi engga perlu kita membenci seseorang atas perbuatan mereka mereka yang membuat kita bersedih, percayalah ada banyak hikmah dibalik itu semua, niscaya derajat kita akan ditinggikan.

Apakah band yang dimana gw memilih cabut, semakin baik dan bersinar? Tidak. Malah gw makin eksis saat gw diajak untuk gabung dengan band yang baru.

Apakah saat gw dipecat dari band itu gara2 masalah dengan satu orang personel, band tersebut semakin baik dan berkembang? Tidak. Malah temen yang mecat gw pada akhirnya meminta gw lagi untuk ngisiin vokal berhubung mau manggung engga dapet2 vokalis. Dia mungkin pernah punya fikiran buruk tentang gw. Apakah gw membalas dengan perbuatan yang menyakitkan sebagaimana yang dia lakukan terhadap gw? Tidak. Gw hanya membalas dengan kebaikan gw, gw buang semua niat buruk gw, gw masih bisa berteman dengan dia, malah gw ngerasa bebas tanpa harus dibebani tanggung jawab. Malah hidup gw ternyata lebih baik dan beruntung dibanding dia.

Percayalah saat kita kehilangan sesuatu yang berharga dan berarti dihidup kita, kita akan mendapatkan sesuatu yang baru, yang jauh LEBIH berharga dan berarti dihidup kita, kita tak akan menyesali semua itu, malah akan bersyukur telah meninggalkan masa kelam dan mendapatkan sesuatu yang terindah di masa kini.

Tinggal mau sabar atau engga? hehehe

 

Bandung, 22 Desember 2009

Rully Herdita Ramadhani

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s