Sebuah kejujuran

Sahabat..

Setujukah kamu bahwa kejujuran adalah suatu hal yang langka saat ini?
Saya akan mengungkapkan sebuah kejujuran yang ada pada diri saya sendiri..
Postingan kali ini akan saya dedikasikan untuk seseorang yang sangat saya sayangi yaitu : ADH..
Semoga kamu membacanya..
Saya akui bahwa saya adalah orang yang sulit untuk jujur..
Jujur dalam hal apa?
Jujur terhadap diri sendiri bagi orang lain.. bingung? Sama.. hehe
Nilai kejujuran terhadap diri sendiri ini erat kaitannya dengan sebuah perbandingan dan perbedaan..
Masih bingung juga?
Sederhananya seperti ini..
Pada tahun 2002 saat awal-awal saya diterima di sebuah perguruan tinggi negeri terkemuka di kota Bandung..
Saya dihadapkan pada sebuah fenomena tren dan gaya hidup saat itu..
Yaitu ponsel alias hp..
Jujur saya merasa minder karena tidak memiliki hp saat itu..
Kenapa? Karena saat itu dimanapun saya berada.. disaat saya bergaul dengan teman-teman kuliah.. hampir semua memiliki hp dan saya tidak..
Karena saat itu hp masih dianggap barang mewah.. hp menjadi sebuah identitas atau ciri bagi kaum yang berada..
Mau hp yang murah? Ada sih.. tapi hp segede batu bata.. mau pake lu? Yang ada pasti malu pakenya.. kalaupun mau pake pasti musti ke wc dulu buat nerima teleponnya.. hehe
Yang kedua sekitar tahun 2004-2005..
Saya dihadapkan pada persoalan lain lagi.. saat itu hampir semua teman-teman kuliah saya saat itu rata-rata membawa kendaraan sendiri terutama mobil dan motor.. saat itu saya hanya menaiki angkot untuk berangkat kuliah..
Itu adalah masalah yang mengganggu saya saat itu.. perasaan minder, rendah diri, malu, dsb.
Jangankan nyetir mobil.. mengendarai motor saja tidak bisa.. pikiran negatif saya yang muncul saat itu adalah : masa laki-laki engga bisa..
Aduh.. sungguh mengganggu dan berat banget sobat..
Yang bisa saya lakukan cuma pasrah saat itu..
Tiap kali ada teman yang nanya pada saya.. lu bisa nyetir ga? Saya jawab engga punya SIM.. temen saya nanya lagi.. tapi bisa nyetir? Saya cuma bisa diam..
Duuuh entah bagaimana perasaan saya jika ingat saat itu.. saya hanya bisa berkata pada diri sendiri : kenapa sih orang pasti selalu saja bertanya tentang hal-hal yang berhubungan dengan masalah atau kekurangan saya? Selalu ituuuu saja.. engga ada yang lain apa?
Yang ketiga masalah pacar..
Saya akui setelah putus dengan pacar pertama jaman SMA.. saya lama banget ngejomblo.. entah belasan atau mungkin puluhan wanita yang saya dekati gagal semua..
ada wanita yang suka tapi saya tidak menyukainya.. malah kayanya saya lebih banyak nolak wanita daripada jadian..
ada wanita yang saya suka tapinya bingung juga gimana cara ngedeketinnya..
penyakit lama muncul lagi..
tiap kali ditanya udah punya pacar atau belum? Saya cuma bisa diam..
rasa minder, rendah diri, malu muncul lagi..
apalagi klo ngeliat pasangan cewek cowok yang keliatannya mesra banget.. uughh panas!
Lalu klo sekarang masalahnya apa?
Jujur saya akui bahwa kejadian di masa lalu itu bukan menjadi masalah lagi..
Mobil punya.. motor juga punya.. lebih dari satu lagi.. jago lagi ngendarainnya (yg ini harusnya ga usah disebut.. hehe) semuanya bisa bikin iri orang lain..
Pacar punya (cantik lagi.. engga penting.. hehe) meski akhir tahun 2009 udah putus.. klo gitu belom punya dong? Hehehe..
Akhirnya saya bertanya pada diri sendiri.. puas lo udah punya itu semua??? Engga tau musti jawab apa..
Lalu masalah keempat yaitu pekerjaan..
Setelah saya keluar dari pekerjaan tahun 2008.. saya melanjutkan untuk meneruskan kuliah S2 di perguruan tinggi negeri terkemukan yang sama di kota Bandung..
Tapi tetap penyakit lama muncul lagi..
Saya merasa bahwa saya sudah lama menjadi pengangguran..
Rasa minder, rendah diri, malu muncul lagi..
Tiap kali ada yang bertanya sekarang kerja dimana.. saya engga tau mesti jawab apa.. paling saya jawab klo saya masih konsentrasi di kuliah S2 saja..
Bahkan pacar saya juga sering bertanya.. udah ngelamar kerja belum? Aku cuma diam..
Dalam hati aku berbicara : sayang.. tanpa kamu tanya itu.. masalah pekerjaan adalah masalah yang selama ini masih membelenggu aku.. aku tau kok apa yang harus aku lakukan..
Rasa gelisah pun seringkali datang..
Bahwa umurku kian bertambah.. aku harus mencari pekerjaan lalu pendamping hidup..
Inti dari tulisan ini bahwa : rasa minder, rendah diri, malu, takut dsb. Adalah musuh utama untuk melakukan sebuah kejujuran..
Saya rasa sulit dan berat banget.. terutama saat saya tau bahwa setiap kali orang bertanya mengenai masalah itu lagi.. kenapa harus tentang masalah saya?
Saya rasa masalah yang sama juga tetap akan saya hadapi di masa depan..
Itulah mungkin rasa syukur yang harus selalu kita panjatkan.. syukuri dengan apa yang telah Tuhan berikan pada kita.. meski menurut kita itu masih kurang..
Jangan pernah kufur terhadap nikmat yang telah diberikan Tuhan..
Tapi dari pengalaman itu saya tau bahwa penting untuk melakukan sebuah kejujuran.. ya mulai kini saya akan berusaha untuk jujur.. terutama jujur pada diri sendiri..
Hanya orang-orang pemberani yang mampu berbuat jujur!
Jujur bukan berarti harus saya katakan semua.. bila ada yang tidak ingin saya katakan atau saya jawab.. cukup saya katakan : tidak! Karena itu privasi..
Engga semua harus saya ceritakan pada orang lain.. bukankah pemaksaan itu melanggar hak asasi?
Cukup saya simpan sendiri saja..
Dan terakhir berhenti untuk selalu melihat ke atas.. kita diciptakan berbeda dengan orang lain.. baik itu masalah rejeki maupun jodoh.. cukup syukuri saja apa yang telah Tuhan anugerahkan.. toh semua itu akan mengikuti sendirinya klo kita selalu berusaha..

Bandung, 29 Maret 2010
Rully Herdita

14 pemikiran pada “Sebuah kejujuran

  1. amankan pertamax dulu deh . haha .

    gpapa mas , jujur tuh bukan berarti harus menumpahkan semua masalah , inner problem , dan keluh kesah ke orang lain/orang dekat . mungkin orang lain bakal ngeliat , “wah ni orang kayanya ada masalah , tapi kenapa ga maw cerita ke gw ?”

    yang penting udah jujur ama diri sendiri udah cukup .

  2. bicara soal jujur bro
    jujur nih…

    jujur yang tulus rasanya cuma ada di desa
    “Brapa Biaya antar saya ke ujung desa pak?” ,”Oh tidak usah dik..^_^”

    jujur di kota cuma ada di perusahaan itu juga untuk memberi kesan kredible bukan setulusnya..

    jujur dalam cinta (tapi setiap orang / pasangan punya Dirty Little Secret) Gimana dong jadinya , ga bisa jujur-jujur banget??

    jujur sama bijaksana aja udah kontradiksi

    bijaksana itu

    kapan kita harus jujur yah jujur (“tadi siapa yang BAB gaq disirem?”,”Maaf,tadi Saya Lupa..”)

    kapan harus tidak jujur ya tidak jujur (“Dimana Kamu simpan hartamu?” seru Perampok.”saya tidak tau..”)

    Waduh ternyata Jujur itu tergantung konteksnya yah…

    Peace..~_^

    baca deh
    http://lovesinners.wordpress.com/tentang-td/

    1. yang mr.m katakan tidak salah..
      hanya orang-orang pemberani yang mampu berbuat jujur..
      kenapa kita engga jujur? karena biasanya kita takut, malu, dsb.. klo berkata jujur
      jujur tidak berarti segala sesuatu harus kita katakan..
      jika ada yang tidak ingin kita katakan. jawab saja : tidak ingin menjawab! so simple..
      bukankah pemaksaan itu pelanggaran hak asasi?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s